47 Lowongan CPNS di Bappenas, Serbu!
Previous
RANDOM
Kapolda Bali Jamin Ajang Miss World 2013 Aman
Next
News

Jelang Idul Adha, Ciamis Kekurangan Sapi Kurban

by Budi IrsandhiSeptember 14, 2013

rancahpost.co.id – Jelang Idul Adha 1434 Hijriah, Kabupaten Ciamis masih kekurangan persediaan sapi sebagai hewan kurban. Tahun ini, kebutuhan hewan kurban tahun ini mencapai 3.881 ekor sapi. Sementara sapi yang tersedia hanya 3.594 ekor.

Kepala Bidang Pe­ngembangan dan Usaha Peter­nakan (PUP) Dinas Pe­ternakan Kabupaten Ciamis, Otong Bus­tomi menuturkan, masih kurangnya stok sa­pi tersebut karena dari 7.000 sapi jantan yang ada, hanya sebanyak 3.500 ekor sapi yang siap potong.

“Kekurangan tersebut kita siasati dengan mengimpor sapi dari Jawa Tengah dan Jawa Timur,” ungkap Otong di ruang kerjanya, Jumat (13/9).

Untuk harga sapi kata Otong ada perbedaan cukup signifikan dari tahun sebelumnya. Sapi dengan daging 70 kilogram harganya mencapai Rp 9,5 juta, sapi daging 90 harganya Rp 11-12 juta dan sapi daging satu kwintal mencapai Rp 14 juta. “Naiknya harga memang sering terjadi jelang Iduladha, karena meningkatnya permintaan sapi,” katanya.

Data yang berhasil dihimpun, kebutuhan ternak di Ka­bu­paten Ciamis jelang Idul ad­ha untuk sapi mencapai 3.881 ekor, kerbau 8 ekor, kambing 2.357 dan domba 5.621 ekor.

Namun ketersediaan ternak untuk kerbau, kambing dan domba di Ciamis begitu banyak sehingga bisa memenuhi kebutuhan ternak menjelang lebaran haji.

Butuh 8.000 ekor Sapi Kebutuhan sapi siap potong di Ciamis per tahunnya cukup fantastis mencapai 8.000 ekor pertahunnya.

Begitu juga yang terjadi menjelang Idul Adha, Ciamis masih mendatangkan sapi siap potong dari daerah luar.

Bustomi menambahkan un­tuk memenuhi stok 8.000 ekor sapi tersebut maka angka kelahiran sapi secara kasar harus mencapai 16.000 ekor per tahunnya.

Artinya di Kabupaten Ciamis harus memiliki sekitar 23.000 ekor sapi betina subur agar bisa me­lahirkan sapi jantan yang nantinya siap potong.

Perlu adanya kebersamaan antara semua pihak baik peternak, swasta ataupun pemerintah harus bersama-sama me­ngembangkan peternakan sapi di wilayah Kabupaten Ciamis.

“Intinya harus mandiri dan bekerja keras agar pengembangan sapi di Kabupaten Ciamis lebih maju lagi,” tuturnya.

Terlepas dari permasalahan tersebut banyak kendala yang dihadapi petani sapi di Kabu­paten Ciamis mulai dari masa­lah lingkungan maupun mulai kurangnya pakan ternak.

Sementara masalah yang paling vital kata Bustomi yaitu mu­lai berkurangnya pakan ternak yang disebabkan berkurangnya lahan pangonan yang dijadikan perumahan ataupun pabrik.

Namun kita tetap berjuang agar pengembangan sapi di Ci­amis bisa maju dan bisa me­menuhi stok kebutuhan ternak di Ciamis. [KP]

Leave a Response


5 − one =